Friday, January 26, 2018

My KGSP-U 2018 Journey (Embassy Track)

Image result for Kgsp Korean Government Scholarship
source : youthop.com
Halo, semuaya.
Post ini aku tulis buat temen-temen yang nanya gimana caranya aku bisa kuliah di Korea dengan full scholarship. Alhamdulillah aku dapet kesempatan jadi salah satu grantee KGSP (Korean Government Scholarship Program)-Undergraduate 2018 dari Indonesia. KGSP itu beasiswa yang diberikan pemerintah untuk siapa aja yang pengen ngelanjutin studinya di Korea Selatan. Aku sendiri applied via Embassy Track, KGSP-U 2018 dari Indonesia total ada 6 orang: 3 embassy track/S1, 1 university track/S1, dan 2 associate degree/D2. Informasi lebih lanjut bias langsung cek studyinkorea.go.kr ya :)

WARNING: ini bakal panjang banget. ehehe. literally. very long. click continue reading!

~ CERITA SEBELUM APPLY KGSP ~
Keinginan untuk study abroad itu udah ada sejak SD (ini blognya udah ada sejak aku SD kelas 6 which is waktu umur 12 tahun?). Dulu pengennya di Inggris, Belanda, Jerman, Australia, Amrik, dsb lahhh tapi makin banyak baca dan cari-cari tentang beasiswa makin sadar kalo kuliah di luar negeri itu gak semudah itu, ribet, dan yang pasti butuh biaya yang banyak. Akhirnya waktu SMA mulai cari-cari lagi tentang info-info beasiswa, waktu itu sih ngincer beasiswa dari MEXT/Monbukagakusho yang ke Jepang. So I studied Japanese for a few months karena niatin bener buat JLPT (tapi gak jadi hahaha) sampe anak kelas hafal dan udah males sama aku kayaknya liat aku ngoceh mulu kaya wibu :( #nooffense . Sempet juga ikut beberapa lomba bahasa Jepang untuk beginner waktu kelas 11 saking extranya sama Japanese. Hingga suatu ketika pada pertengahan tahun 2016 aku mulai ada di fase enek sama kanji soalnya buanyaaak dan susah banget :( dan.. ada beberapa hal yang bikin aku males sama Jejepangan hahahah. You know, people change~

Akhirnya waktu kelas 12, kelasnya kan diacak kan tuh ya, anak kelasku ini pada heboh nonton dan tukeran drama Korea. First of all, I never had any interest in korean dramas or kpop. Not even oppas they keep talking about. Tapi semenjak itu aku udah mulai ngelirik buat belajar Korean becauseee it's similar to Japanese, they said, and it will be muchh easier to learn Korean if you've learned Japanese/Chinese before. BUT, WRONG HAHA. THEY LIED. SAMA SUSAHNYA :( ok mungkin aku yg terlalu bego tapi susah dan ga sama haha. Struktur kalimatnya sama sih, tapi beda kok. Beda. pls. Walaupun begitu, I enjoyed learning Korean more tbh because Hangeul is easier than bunch of Katakana, Hiragana, and Kanji. And I kinda meninggalkan belajar Japanese gradually as I enjoyed Korean more. Tepatnya pada bulan Agustus 2016, itu adalah waktu aku bingung dan galau banget antara.....
"JLPT atau TOPIK?" "Monbukagakusho atau KGSP?" "Japan atau Korea" "Both? Tapi kalo setengah-setengah terus malah ga dapet semua gimana?" "Tapi maunya Jepang tapi mau Korea juga" ceritanya waktu itu masih cinta banget sama Jepang, sekarang dah move on ke Korea hehe. Dan juga "TOEFL IBT atau IELTS?" "Bimbel atau Zenius?? tapi aku kan bego kalo ga bimbel nanti udah gadapet sbm trs gadapet beasiswanya gimana:(" 
pokoknya tiap hari mikirin itu. Apalagi waktu itu kan kelas 12 pas sibuk-sibuknya SBMPTN, SNMPTN dsbbb dan aku nambah-nambahin kerjaan padahal udah hectic, idealis yha :'(. Oh iya, waktu itu juga lagi masa OPSI 2017 yang mengharuskan aku untuk gamasuk kelas selama 2 minggu lebih, ngurusin research, lab, dan pameran segala macam. Pokoknya entah bingungnya aku waktu itu kaya apa, udah lupa, but it was stressful dan melelahkan otak dan fisik. Bener-bener cobaan untuk time management aku waktu itu :( Tapi alhamdulillahnya sih udah lewat~ yehe~

Bulan September 2016 I threw my Japanese books away dan belajar Korean dari awal, ditambah nyari-nyari info tentang tes TOPIK yang ga se-rame JLPT jadi agak susah infonya. Bukunya apalagi. Jadi aku print e-books TTMIK (Talk To Me in Korean) yang tebalnya 900 halaman! #pingsan. Plus impor buku TOPIK  dari Yes24 yang nyampenya lama banget, lebih dari sebulan, karena nyari buku TOPIK di sini susah banget atau entah aku yang gak nemu. Untuk tes bulan April 2017 daftarnya 3 bulan sebelumnya, yaitu bulan Januari 2017. Aku juga daftar tes IELTS untuk bulan Juli. Waktu itu sempet mau ambil IBT di mana I spent about 2 months belajar TOEFL selama bulan November-Desember 2016 pake program Sekolah TOEFL-nya pak Budi Waluyo dan modal internet sebelum pindah haluan ambil IELTS soalnya aku suka herpot /wkwk /gakdeng. Oh iya, aku jadinya ga ikut bimbel dan cuma belajar dari Zenius. Soalnya aku mageran dan suka di rumah yeeaaaayy. Jadi semuanya belajar sendiri di rumah dan online.

Jadi, untuk teman-temanku yang dari dulu nanyain, sebenernya alasan lain aku pake Zenius selain karena mager-an adalah karena di sisi lain aku lagi belajar bahasa Korea dan bahasa Inggris untuk tes-tes itu. I have to spare my time. Terus yang pada nanyain "febi mau kuliah di mana" tapi ga pernah aku jawab atau aku jawab ugm ui dsb tapi kaya becanda doang adalahh karena sesungguhnya tujuan utama-ku study abroad tapi kan belum keterima jadi aku belum berani bilang dan koar-koar hehehehe.  Furthermore, I can't afford the tuition and I don't want to burden my parents so the only way is to get a scholarship otherwise I'll stay in Indonesian universities juga heheh. Maaf yaaa, baru bisa jelasin sekarang walaupun pada udah nebak-nebak sih.

My parents are very supportive dan ngebebasin aku mau ngapain aja. Tapi waktu itu ibu bilang kalau mau ke luar negeri harus kuliah di Indonesia dulu dan ga boleh nganggur, jadi mau gak mau ya harus tetep belajar SBMPTN. Awalnya ortuku juga agak kaya "kenapa ga di indo, ugm aja atau ui" soalnya beasiswa kan belum tentu dapet, but I tried as hard to convince them. Agak skeptic juga soalnya yang keterima cuma 3 orang. Long story short, aku keterima jalur SBMPTN pilihan ke-3 di Manajemen UPN "Veteran" Yogyakarta dan bisa sedikit bernafas lega karena udah dapet ptn. Aku ditolak UGM sama UI lewat SBM dan Simak. Well walaupun sebenernya bukan kampus sekelas UI, UGM. ITB dsb I was shocked karena bisa lolos sbm soalnya I never expect buat lolos pun soalnya kaya jarang belajar. Kalo ngeliat usaha temen-temen bimbel sampe malem ambis banget adanya malah minder doang, aku mah apa gitu, belajar seadanya kalau inget di rumah pake Zenius (thank you Zenius i love u wkwk). Dan aku dari jurusan IPA dan baru belajar IPS entah deh berapa bulan. I don't know, Allah helps me a lot. At least, bisa nafas sedikit udah keterima PTN sebelum daftar KGSP. Soalnya KGSP ini pendaftarannya baru bulan September, lumayan lama dan penuh ketidakpastian. Huhu. (Baca : my journey with Zenius)

~ SELEKSI DOKUMEN KGSP ~
OKAY ENOUGH. Sekarang ttg KGSPnya. Guidelines KGSP yang 2016 dan 2017 itu selalu aku baca hampir tiap hari sejak kelas 11-12 soalnya ya I kinda hardcore gitu. Sembari nyiapin SBM, TOPIK, dan IELTS selalu baca blog Zenius anak-anak KGSP yang udah lolos sebelumnya dan people's experiences dalam meraih scholarships. So I semacam mempersiapkan diri the worst case, to be ready with failures, I really have to karena semua hal bisa terjadi. Sebulan sebelum pendaftaran KGSP dibuka (Agustus 2017), aku udah nyicil mempersiapkan semua dokumen KGSP. Hasil IELTS, TOPIK udah di tangan dan sebulan sebelumnya aku translate semua dokumen kayak rapor, ijazah, cert. of citizenship, etc di sworn translator dan nyicil kerangka dasar untuk essay dan study plan. Dua minggu itu aku isi buat nulis essay dan ngurus surat-surat yang harus diurus di SMA. di Namche:3 /hehegajelas

Deadline pengiriman dokumen KGSP tanggal 29 September 2017 tapi kebetulan aku ada rezeki dan harus berangkat ke Korea (buat liburan) tanggal 21 September dimana tanggal 20nya aku berangkat ke Jakarta karena aku dari Jogja jadi mau gak mau dokumen KGSP udah harus selesai tanggal 19.  (Baca: liburan di Korea part 1, part 2, part 3.). Singkatnya sampe Jakarta aku bawa semua dokumen kecuali essay sama study plan karena masih mau ngedit-edit dan print di sana. Tapiii printer sodara yang di Jakarta dua-duanya tintanya habis, so 3 jam sebelum flight aku dan sepupuku jalan nyari toko printer buat ngeprint. Hasil print-annya juga ...jele waktu itu, kayak ada sembaret-sembaret hitam dan low quality paper padahal yang lainnya udah high quality paper with no flaws :( Panik dah. Agak kecewa tapi yaudahlah kirim aja. Dokumennya dikirim sama abang Gojek tanggal 21 karena gak sempet ngirim lewat JNE atau J&T, thank you pak Gojek!!

~ FIRST ROUND - INTERVIEW DI KEDUBES KOREA ~
Setelah ngirim cuma bisa tawakkal, at least I have done my best. Tiap hari kerjaannya cuma mantengin web kedubes dan liatin hape. If you want to apply for KGSP, harus siap sama drama nunggunya wkwkw. Soalnya lamaaaa proses dan pengumumannya. Sampe pada saat itu tanggal 13 Oktober 2017, hapeku mati dan aku charge, aku tinggal nonton CSI di Fox Crime sama beberapa serial detektif selama berjam-jam. Which is malem sebelumnya aku mimpi pak Jokowi dateng ke rumahku :( ngapain coba yhaaa, absurd banget dah mimpinya itu. Teruss waktu buka hape, ada 5 missed call dari "KEDUBES KOREA", iya beneran gitu soalnya nomernya udah aku save dari lama. Langsung panik dah ditelpon balik kaga nyambung-nyambung, sekalinya nyambung csnya ga ngerti. Ngereload web kedubes gada notice apa-apa. Terus langsung whatsapp mak deh dan akhirnya dari kedubes kesambung dan dikasitau jadwal interviewnya. Alhamdulilah~

Hari-H, aku ke Jakarta lagi untuk interview tanggal 25 Oktober 2017 jam 14.00 WIB. Yang diundang di Kedubes buat interview ada 9 orang: 5 cowok 4 cewek. Nah dari 9 orang ini diambil 3 dan 1 waitlist. Semuanya keliatan sangat siap dan keren-keren, kebanyakan udah pada punya sertifikat TOPIK ada juga yang TOEFL dan IELTS, yang gada dua-duanya juga ada kok dan lolos sampe Korea juga. Waktu interview satu ruangan langsung tiga orang dan ada tiga interviewers (dua orang Korea, satu orang Indonesia.). Aku dan dua orang lainnya dapet giliran pertama, dan masuk-masuk atmosfernya udah gak enak gitu. Si ibu yang di tengah langsung ngomong "Why are you late?" dengan Korean accent yang masih kental agak gak kedengeran. We were like "???!!??". Kita bilang kemarin dapet telpon interviewnya jam 1.30, jam 1 dan aku sendiri dikabarin jam 2. Dan si ibu itu langsung kaya marah gitu sedangkan kita masih freeze gak ngerti soalnya emang dikabarinnya jam segitu. Oh iya aku juga lupa ngirim form ke 6 yang self-medical check up waktu itu dan disuruh bawa di hari H=))))

Tahun-tahun sebelumnya interviewnya sendiri-sendiri, sedangkan tahun ini langsung bertiga. Tambah nervous deh. I did a lot of mistakes waktu interview dan agak hopeless waktu sampe rumah. Pertanyaannya sih standar, seputar kenapa pengen kuliah di Korea, jurusan kamu, dan personality kamu. Tapi mungkin karena nervous dan panik, jawabannya jadi...gitu deh seadanya. Apa yang udah dipersiapkan semalam sebelumnya langsung buyar hahaha. Jadi cuma bisa tawakkal aja.  Saking aku ngerasa jeleknya interview waktu itu, aku langsung WhatsApp mama aku, "Abis interview. Trs jawabanku kurang puas aku:((( *emot nangis*" trus dibales "Bismillah...jangan putus asa dulu.. kalau memang rejeki nggak akan kemana nduk" akhirnya yaudahlah pasrah "Bismillah skrg tinggal doa aja. Pokoknya kalau sampai lolos berarti krn Allah dan doanya mama papa wkwkw dan udah rejekinya. Skrg tawakal aja". /self-consoling /wahaha kok memalukan yha/

Oh and we took pics too and talked a lot during waiting time, at least I have wider networks! Who knows I'll be working with them in the next few years yekan? hahaha.

~ SECOND ROUND - MEDICAL CHECK UP, PASSPORT, UNIV SELECTION ~
Waktu itu hari Senin tanggal 30 Oktober, aku ada kuliah pagi jam 7.30 tentang Hukum dalam Bisnis. Masih seperti biasa, di kelas nge-reload website kedubes dan email, kali aja ada notice atau email masuk. Dan bener ajaaaa, tepat waktu kelas selesai sekitar jam 8.43 ada email masuk. "We congratulate you on passing the interview..." dst. Eits tp belum mau seneng waktu itu, soalnya masih linglung juga kali aja mereka cuma nyelametin kemaren dah interview gitu yah. Belum mau berharap dulu, paling engga kalo jatuh ga sakit-sakit amat lah ya. Aku pikir jangan seneng dulu lah kali aja semuanya dikirimin email begitu, terus iseng deh tanya di grup KGSP... ternyata beberapa ada yang belum dikirimin email dan sisanya dapet isi emailnya berbeda. And that was the time I realized I passed the second round. Seneng? Iya. Sedih? Mayan. Kaget? Banget. Soalnya ga nyangka sama sekali, padahal aku merasa interview kurang maksimal dan di stop beberapa kali sama interviewernya gara-gara ga to the point. Tapi alhamdulillah banget. 

Masih ga yakin kalo lolos, akhirnya sekitar jam 10an dapet telp masuk dari kedubes pas makan soto di kantin kampus, aku langsung lari ke deket pohon sedangkan temen-temen bingung. Disitu dia congratulate dan confirm kalau aku lolos dan nyuruh cek email. After the call, I can't help but smile sampe temen pada nanya "kamu kok senyum-senyum sambil makan soto ki kenapa to" lol, "gapapa wkwkw *senyum*" udah kayak orang gila kali ya. BUT THE WAIT IS NOT OVER YET. Kita harus nunggu lagi sampe tanggal 17 November untuk dapet pengumuman resmi di website NIIED. Jadi buat yang mau daftar KGSP, harus sabar, karena isinya cuma nunggu dan menunggu :( Result keluar langsung urus medical check up dan segala hal yang harus dikirim ke NIIED.

Akhirnya aku MCU di Pramita Lab Yogyakarta, nanti kita ambil rontgen, pemeriksaan fisik, tes darah (3 tube), tes faeces, dan tes urin. Waktu itu buru-buru soalnya kayak cuma ada waktu sekitar 2 minggu-an buat ngelengkapin semuanya. Alhamdulillah hasilnya bagus, except, I just found out that I have a mild scoliosis thoracolumbar. :(((( A little worried though.

~ THIRD ROUND - FINAL RESULT, VISA, FLIGHT TICKET ~
Ini baru second round result lho! Masih harus nunggu final result tanggal 5 Januari =)) lama banget yekan nganggurnya. Dalam jangka waktu segitu nanti kita dapet email macem-macem termasuk dari univ. Kalau gak keterima satu univ pun, your scholarship will be cancelled. Aku pilih jurusan International Studies di Korea University (KU), Hankuk University of Foreign Studies (HUFS), dan Chung-Ang University (CAU). Agak takut gak keterima satupun soalnya nilai rata-rata raporku ga amazing gitu. Biasa aza.

Kenapa gak pilih SKY semua (Seoul, Korea, Yonsei)? Aku cuma pilih Korea Univ soalnya SNU seems too high for me dan aku gamau belajar kayak robot, I know my capacity and I am not that type of person. Sedangkan Yonsei setauku Catholic or Christian-based or something. Lagian aku udah jatuh cinta sama Korea University duluan. hEHEHE. HUFS sama Chung-Ang becoz ya tengah-tengah dan environmentnya seems enak dan comfortable. Becoz aku mau belajar tapi mau menikmati hidup juga /plak :(. Tanggal 22 Desember 2017 aku dapet email admission dari KU dan CAU, sedangkan HUFS gak ada kabar sama sekali. Mungkin emang gak diterima, kupikir. Taunya tanggal 26 Januari 2018 (which is udh lewat dari jadwal) aku baru dapet email dr HUFS yang minta konfirmasi. Lhah kemana aja udah sebulan lebih? Hahahaha. Yaudah deh akhirnya diantara ketiga itu... kalo untuk ranking ya Korea University. Hehe.

Akhirnyaaa tanggal 5 Januari, final result announced di studyinkorea.go.kr !!! Btw, pengumumannya itu selalu sore sekitar jam 5 an -_-"a jadi ya gitu nunggu terus kerjaanya. I have secured my seat at Korea University, Department of International Studies (yang singkatannya KUDIS :)))))) ) sedangkan Korean Language Program-nya aku dapet di Silla University, Busan (which is random). I am gonna spend a year in Busan!! Anyway dua temen aku yang lewat embassy track jurusannya sama, MSE (Materials Science and Engineering) dan sama-sama masuk SNU. Much wow. For your information, KLI semua grantee Indonesia tahun ini dibagi ke Kyung Hee University, Silla University, dan SunMoon University.

Tanggal 12 Januarinya kita dapat Invitation Letter dari NIIED dan flight information form gitu. Sekarang saatnya ngurus visa dan keberangkatan! ^^ You know what's funny guys, setahun sebelumnya I edited previous grantee's letter of invitation on PicsArt and change it to my name so I can visualized my dream :)))) and a year later, it becomes reality. Hahahaa I still can't believe it!! /cries alhamdulillah. Well except that I salah ngitung scholarship periodnya dan perbedaan tanggal, KLInya juga dapet di Silla loooool. This is crazy.
2018 - Official from NIIED!
2017 - ngedit sendiri di picsart wkwk

Visa-nya ada dua jenis, yaitu D4-Korean Language Course dan D2-Bachelor's Degree. Nah sejak 2015 ada peraturan baru, bagi yang ingin mendaftar visa tinggal lebih dari 90 hari, harus menyertakan sertifikat kesehatan bebas Tuberculosis (TB) di 12 rumah sakit yang ditunjuk kedubes Korea. Di Jogja sendiri di RS Sardjito. Waktu itu hari Senin dateng untuk nanya dan langsung tes kalau bisa. Ada beberapa tes sih: rontgen, tes ppd skin, dan bta II, II, III and costs around 500k. Tapiiii mereka bilang cairan untuk tes PPD itu expired dan laborannya baru bikin bulan Juni -____- Kalau mau alternative diganti tes IGRA yang 700 ribu buat tes itu doang jadi bisa kena 1,5 jutaan plusss it took 15 days yang harusnya 3 hari jadi. Bzzz.

Alhasil aku memutuskan untuk MCU di RS Premier Jatinegara, Jakarta Timur, yang harganya sama 500rb an tapi cuma tes rontgen dan pemeriksaan fisik biasa aja dan sehari jadi! Much simpler yay. I went to Jakarta on Friday, MCU on Saturday, and received the result on Mondayyy. Langsung deh apply visa hari Jum'at.

Visa udah sekarang tinggal packing dan menunggu flight ticket dari NIIED! :)



p.s : Aku udh taruh link website KGSP grantees di blogroll sebelah kanan untuk memudahkan kalian. Banyak informasi  penting yg bisa kalian dapet dari mereka, kepoin sendiri ya! 

76 comments:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. Hello! aku juga salah satu applicant kgsp 2018 tapi gugur..
    Selamat ya atas keberhasilannya meraih kgsp! :D
    ditunggu postingan selanjutnya mengenai kuliah di korea, good luck ya <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo! Wahhh semangat ya ใ… ใ…  alhamdulillah terimakasih yaa.. semoga rejekinya lebih :)

      Delete
  3. Hello febby! Finally you share your story with us. You are well-prepared for This scholarship huhu, Salah satu Hal yg harus ditiru. Aku sbg pembaca juga ikutan seneng Denger cerita kamu. Untuk kedepannya semangat terus ya febby! I will be your loyal reader pokoknya ��
    Dan aku kaget pas tau kamu lintas minat jg waktu sbm ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo! Alhamdulillah terimakasihhh ya♡ aamiinnn hehehe semangat juga!

      Delete
  4. Hi febby,,,, aku juga salah satu appli(can't) 2018 :'D. Selamat ya ❤ aku kira gk keterima karna mungkin aku gk punya sertifikat TOPIK tp td km bilang klo yg interview ada yg gak punya dua2nya. Wahhh berarti mungkin bukan karna itu. Mungkin allah punya rencana lebih besar di depan. Makasih udah share pengalaman kamu. Sukses ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Pricilia. Alhamdulillah terimakasih... Semangat yaaa ใ… ใ… ♥ iyaa inshaAllah rejekinya lebih baik :) sukses jugaa

      Delete
  5. masyaallah.... semoga Allah rahmati dek febby ya... sehat" di sana dek... aamiin.... terus jadi hamba yang pandai bersyukur yaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah.. terimakasih doa dan reminder nya kak Angki!

      Delete
  6. share terus pengalaman km ya kak
    salam kenal he

    ReplyDelete
  7. Wah, selamat ya bisa kuliah di Korea dengan beasiswa. Aku mau "beasiswa" liburan ada gak ya? Hihihi :D *jk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah makasih kakkk Indi. hihiiii di "ada-adain" aja deh xD

      Delete
  8. Halo febby, selamat yaa :))
    Aku denger cerita kamu jadi exciting sendiri hehe. Oiya aku mau tanya, kalo mau gabung ke grup-nya anak KGSP gimana ya? Insya allah aku mau coba untuk ikut program beasiswa ini. Biar aku bisa cari-cari informasi tentang apa saja yg harus disiapin untuk ikut KGSP ini. Salam kenal yaa dari aku, rahma. Tetep share pengalaman kamu selama di korea yaa. Terima kasih :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Rahma, alhamdulillah. Terimakasih ya! :) Coba klik blog nya KGSP Tegar kebetulan dia katanya bikin grup buat anak-anak yang mau daftar KGSP, atau biasanya juga ada grup KGSP global gitu di facebook. Coba cari ya:)

      Delete
  9. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  10. Hi! Salam kenal ya haha. Thanks your sharing your story. Aku salah satu orang yang mau coba scholarship ini tapi telat karena kelupaan tanggal opennya :'). Kira kira tanggal bukanya untuk tahun 2018 bulan apa ya? Terus is there any groupchat that I could join in so it could help me understand the requirements better? Thank you

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo! Salam kenal... :) KGSP-U kira2 bulan September. Aku engga tau. Mungkin ada di facebook, tapi tiap tahun ganti2.

      Delete
  11. Halo, kemarin nilai rata-rata kamu kalo boleh tau berapa ya? Aku mau daftar tapi ada yang bilang rata-rata nilai semester 1-6 harus diatas 80 :" sedangkan nilai rapotku 79,52. Webnya bilang "Nilai rata-rata rapor semester terakhir (Semester genap, kelas 3 SMA- CGPA) harus memiliki rata-rata di atas 80 poin dari total 100 poin." jadi cuma pake nilai rapot semester genap kelas 3? Makasih udah ngejawab, have a nice day!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo~~ berapa yaaa 85an deh klo ga salah... Klo aku semua semester dirata2

      Delete
  12. Mau nambahi pertanyaan di atas kak, jadi itu nilai yang dipake itu nilai tiap semester dijumlah dan dirata-rata kan kak?? Bukan nilai per semester harus 8 kan?? Jadi nggak masalah kan, misal ada beberapa semster yang nilainya kurang dri 8? Yang penting nilai rata-rata semua semster pas dijumlah di atas 8 kan kak? Maaf ya kak ribet nanyanya, soalnya biar jelas, hehe, mohon di jawab kakak, dan sukses selalu buat studynya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa rata-rata, coba dibaca lagi guidelines nya :) terimakasih

      Delete
  13. Halo kak Feby!! Sekarang lagi belajar bahasa 1 tahun ya disana? Kalau boleh tanya nih, sebelumnya ada background di bahasa2 korea gitu nggak kak? Atau 0 banget bahasa koreanya? Aku pengen coba nih tahun depan, tapi masih takut di bahasanya itu. Seberjalannya belajar bahasa korea kakak, susah nggak sih bahasanya?
    Anw, semangat puasanya!! Thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo~ iyaaa. Sblm berangkat udh pernah ikut topik, dpt lvl 2. Sekarang sih makin belajar ya... makin susah wkwkkwkw. Terimakasih kamu juga :)

      Delete
  14. Halo kak Febby,,
    Kakak belajar bahasa korea berarti baru waktu kelas 12 ya? Kalo boleh tau buku TOPIK yang kakak pake apa?
    Kak waktu apply KGSP pake sertifikat penghargaan ga? Terus ditanyain seputar organisasi yang diikutin?
    maaf banyak tanya hehhe..
    Makasih kak
    Selamat lebaran ya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, pake Talk to Me in Korean sama belajar soal TOPIK th2 lalu. Pakai sert. penghargaan lomba essay, penelitian, dan bahasa. Engga, ga pernah ikut organisasi di sekolah. Selamat lebaran juga!

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  15. Oh iya kak, ikut TOPIKnya dimana?
    Trs penghargaannya dilegalisir gt gak?
    Keren ya kakak, ikut lombanya banyak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Prodi Bahasa Korea UGM. Engga kok, cuma ditranslate sendiri. Alhamdulilah hehe.

      Delete
    2. Hai kak, dulu waktu apply kgsp 2018 kirim form pendaftarannya cuma 1 apa pake 3 fotokopian kak? Soalnya di file guidelines harus pake yg fotokopian tapi di web embassy katanya cuma yg original aja. Thanks kak :)

      Delete
  16. hai kak saya mau tanya untuk dokumen yang harus di translate dan di legalisir di kedubes hanya transkip nilai dan ijazah saja? sertifikat penghargaannya juga harus ditranslate tersumpah dan dilegalisir di kedubes korea kah?
    oh ya, recommend dong kak buku2 materi dan belajar untuk topik tanpa les.. thank you kak:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa. Coba baca artikel FAQ kgsp :) buku : talk to me in korean (youtube+ebook jg ada cb google), korean grammar in use, dan soal topik taun lalu.

      Delete
  17. hallo kak, selamat ya keterima kgsp. cerita edit foto grantee's letter of invitation itu lucuu banget akhirnya dari edit bisa jadi kenyataan. aku mau tanya ya, kakak kan waktu sma majornya IPA, kakak ngambil kgsp majornya IPS bisa ya ? karna aku juga IPA tapi major yang mau aku ambil buat KGSP itu bukan science jadi aku mikirin terus bisa apa ngga. tolong jawabannya ya kak :) thx.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo,terimakasih ya!! Hehehe alhamdulillah ga nyangka jg sih dulu. Iyaa bisa kok ga terlalu berpengarub,lebih penting essay2nya :)

      Delete
  18. Hii kak, i wanna ask you so much questions can i have your cp?

    ReplyDelete
  19. Kaka waktu itu wawancara di dubesnya pake bahasa inggris or korea??

    ReplyDelete
  20. haii kakk mau nanya dong, essay itu apa ya? yang kaya latr belakang keluarga gtgt ya ka??

    ReplyDelete
  21. kakkk, kan pendaftar KGSP banyak bgt nih, misalnya aja ada 500 pendftar kan yang keterima di seleksi wawancara ada 9 misalnya, nah apakah kalo kita masukin sertifikat TOEIC , TOEFL atau TOPIK itu bisa mendapatkan peluang untung lulus ke thapbinterview?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Engga juga, coba baca artikel kgsp ku yg lain ya. Th lalu ky gitu soalnya

      Delete
  22. HI Kak, mau tanya kalau lampirin sertifikat lomba essai atau yang lainya yang di lampirin aslinya atau boleh copy?

    ReplyDelete
  23. hi ka. aku mau nanya kalo semisal sertifikatnya kita bkn sbg pemenang tp sbg peserta lomba doang blh kan?
    anw.. terimakasih udh berbagi ceritanya ka, aku bacanya jadi seneng campur degdegan nih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin boleh? Coba disertain ajaa.samasama! Terimakasih yaaa sudah baca :)

      Delete
  24. Mau nanya, kan aku lulusan tahun 2017 nah aku baru mau ikut nih yg 2019 berarti recommend letter nya guru sma yaa?

    ReplyDelete
  25. halo ka febby! selamat ya ka atas keberhasilannya, cerita kaka inspiratif banget nih. aku mau nanya nih ka. aku liat persyaratan kgsp 2018 perlu sistem ranking dari sekolah, itu dokumennya kaya apa ya ka dan mintanya gimana? makasih ka

    ReplyDelete
  26. Halo~ alhamdulillah terimakasih yaa. Sistem ranking? Maksudnya urutan kamu ranking dpt berapa? Biasanya klo minta dr sekolah lgsg dikasih sih, data ranking tiap semester.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo letter of recommendation harus dari guru IPA atau IPS gitu ga? atau english teacher juga boleh?

      Delete
  27. halo kak itu recommend letternya tulis tangan atau ketik? terus kalo yg nulis recommend letternya pake b.indo kita boleh translate ke inggris gak?
    makasih, salam buat pak rt di busan ya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketik, iya boleh tp ttp ijin ke recommendernya. Hahahaa samasama’

      Delete
    2. oiya kak kalo boleh tau recommend letternya itu ada minimal jumlah paragraf tidak ?

      Delete
    3. 2 halaman gak sih? Aku lupa berapa. Coba cek guidelines

      Delete
  28. Replies
    1. Print ebook yg emg free lesson version cari di google. Legal.

      Delete
  29. halo kak, boleh tau nama sworn translator nya? dan dokumen yang di translate sworn translator apa aja? apa butuh cap notaris jg gak? makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah gak punya contactnya. Baca guidelines dan faq kgsp ya untuk dokumennya.

      Delete
  30. halo kak,rangkingnya itu rangking kelas atau angkatan yah kak? dan kakak waktu itu laparin ijazah aja atau skhu sekaliam? Makasi kak :).Sukses belajarnya di Korea

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, kyknya ada yg pk rank kelas ada yg pk rank angkatan. Sy pk rank kelas sih klo gk salah. Ijazah aja...aamiin terimakasih!

      Delete
  31. kak kalau trankrip nilainya gak perlu di convert ke nilai 4.00 kan ?? cukup di apliccantion doc. aja?

    ReplyDelete
  32. kak kan klo k13 ada pengetahuan sama keterampilan nah itu hitung rata2nya buat applicationnya gimana kak? pengetahuan sama keterampilannya digabung atau gak? Makasih kak

    ReplyDelete
  33. Hai kak^^
    Aku mau nanya, kalo hasil nilai ujian nasional nya jelek itu berpengaruh ngga kak?
    terimakasih kak

    ReplyDelete
  34. Hii there. Mau nanya. Taun ini kgsp nya udah buka apa malah udah close yah? Telat banget iniii.
    Makasiih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Graduate bulan februari, undergraduate bulan september

      Delete
  35. haloo kak febby! aku baru lulus SMA bulan mei lalu. Kalau apply bulan september nanti, boleh gak ya? Soalnya aku liat dimana gitu aku lupa, harus maret lulusnya. Thankyou, and have a good day kak! ;)

    ReplyDelete

Hi, thanks for your visit.
Please use good words, I really appreciate!

Love,
Febby